© Reuters.
Kalender ekonomi sibuk di Amerika Serikat pekan ini, dengan pembaruan pada pasar perumahan, penjualan ritel, produksi industri dan perdagangan yang akan memberi investor wawasan baru tentang kesehatan ekonomi yang lebih luas. Sejumlah pembicara Fed juga berada dlam jadwal, termasuk Presiden Fed Chicago Charles Evans dan Presiden Fed St. Louis James Bullard. China akan merilis apa yang akan diawasi ketat oleh data ekonomi, termasuk melihat pertumbuhan kuartal pertama pada hari Rabu, setelah serangkaian data melunak dari ekonomi terbesar kedua di dunia itu menakuti investor awal tahun ini. Ini juga akan menjadi hari libur yang diperpendek, dengan sebagian besar pasar keuangan ditutup pada hari Jumat untuk dimulainya liburan Paskah. Dolar AS meluncur ke level terendah dalam dua minggu terhadap euro pada hari Jumat setelah minat risiko didorong oleh tanda-tanda stabilisasi ekonomi di Tiongkok dan awal yang kuat untuk musim pendapatan perusahaan AS. Data China menunjukkan ekspor negara itu rebound bulan lalu, membantu mengimbangi impor yang lebih lemah, dan laporan penurunan lain dalam perkiraan pertumbuhan Jerman, kata para analis. Data dari Eropa yang menggembirakan, dengan output industri zona euro menurun kurang dari yang diharapkan pada bulan Februari. “Ini seperti suasana pesta untuk pasar. Kabar baik dari Tiongkok dan AS menghasilkan awal yang baik, ”kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions di Washington. “Safe-havens turun, itu sebabnya dolar berkinerja buruk,” katanya. Terhadap yen Jepang, yang cenderung menguntungkan selama tekanan geopolitik atau finansial karena Jepang adalah negara kreditor terbesar di dunia, dollar naik 0,34%. Dolar Australia, yang sensitif terhadap perubahan sentimen risiko, naik 0,69%. Pound Inggris mendorong lebih tinggi terhadap greenback setelah pedagang didorong oleh risiko langsung di sekitar Brexit mendorong kembali penundaan minggu ini untuk tanggal keluar. Sterling naik 0,19% menjadi $1,3077. Pound melemah terhadap penguatan euro, dengan mata uang tunggal naik 0,23% menjadi 0,8632 pada akhir perdagangan. Analis ING mengatakan mereka memperkirakan sterling akan jatuh selama beberapa bulan ke depan, sebagian karena pertempuran kepemimpinan partai Konservatif dapat menghasilkan perdana menteri euro-garis keras, dan juga karena penundaan Brexit enam bulan terlalu pendek bagi Bank of England untuk memperketat kebijakan moneter. “Pembersihan sebagian posisi GBP pendek (dan beberapa penumpukan spekulatif baru) sejak awal tahun ini juga dapat menambah pembalikan karena posisi GBP tidak lagi condong dengan cara satu arah,” tulis para analis. Bank Belanda memperkirakan sterling akan menguji level 88 pence per euro dan $1,27. Menjelang minggu yang akan datang, telah menyusun daftar peristiwa penting yang mungkin akan mempengaruhi pasar. Senin, 15 April Bank Kanada akan mempublikasikan survei prospek bisnisnya. Presiden Fed Bank Chicago Chicago Charles Evans dan Presiden Fed Boston Eric Rosengren sedang bersiap untuk berbicara. Selasa, 16 April Reserve Bank of Australia akan menerbitkan risalah pertemuan kebijakan terbarunya. Ingris akan merilis laporan pekerjaannya. ZEW Institute akan menerbitkan laporan tentang sentimen ekonomi Jerman. Kanada akan merilis data penjualan manufaktur. AS akan melaporkan produksi industri. Presiden Fed Dallas Robert Kaplan akan berbicara. Rabu, 17 April Selandia Baru akan mempublikasikan data inflasi. China akan merilis angka pertumbuhan kuartal pertama bersama dengan data tentang investasi aset tetap dan produksi industri. Inggris akan melaporkan inflasi. Kanada akan menghasilkan data perdagangan dan inflasi. Gubernur Bank of England Mark Carney akan berbicara di sebuah acara di Paris. The Fed akan menerbitkan Beige Book-nya. Presiden Fed Philly Patrick Harker dan kepala St. Louis Fed James Bullard akan berbicara. Kamis, 18 April Australia akan menerbitkan laporan pekerjaannya. Zona euro akan merilis data aktivitas sektor swasta. Inggirs adalah untuk merilis data penjualan ritel. Kanada dan AS keduanya mempublikasikan angka penjualan ritel dan AS juga akan merilis indeks manufaktur Philly Fed dan laporan mingguan klaim pengangguran. Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic akan berbicara. Jumat, 19 April Pasar keuangan di Hong Kong, Eropa dan AS akan ditutup untuk awal liburan Paskah. AS akan mempublikasikan data tentang izin bangunan dan perumahan. — Reuters berkontribusi pada laporan ini